Trek Ujian Praktik SIM C Diubah, Tak Ada Jalur Zig Zag

Dirlantas Polda Jateng: Masyarakat Lebih Mudah Lulus Ujian Praktik

banner 468x60

Portalika.com [KOTA SEMARANG] – Polda Jateng menerapkan perubahan materi pengujian SIM C bagi masyarakat. Perubahan tersebut dilaksanakan secara serentak mulai Kamis malam di seluruh Satpas SIM di jajaran Polda Jateng.

Pernyataan tersebut disampaikan Dirlantas Polda Jateng, Kombes Pol Agus Suryo Nugroho saat mengunjungi Satpas SIM Polrestabes Semarang di Komplek Kota Lama, Kota Semarang, Kamis (3/8/2023) malam.

banner 300x250

“Saat ini seluruh jajaran lalu lintas di Jawa Tengah melakukan perubahan sistem pengujian praktik SIM yang serentak dilakukan mulai hari ini [Kamis]. Semoga dengan perubahan ini masyarakat akan lebih mudah dalam praktik ujian SIM,” ujarnya.

Baca juga: Polda Jateng Ajak Masyarakat Sukseskan Pemilu 2024 Dengan Cegah Penyebaran Hoaks

Adapun perubahan yang dilakukan yaitu lintasan ujian praktik menjadi sebuah sirkuit yang mengakomodir materi ujian praktik dengan ukuran yang sudah diperlebar dan tanpa materi zig-zag test atau slalom test.

“Untuk lintasan yang berbentuk angka 8 diganti dengan lintasan yang membentuk huruf S dan ukuran juga diperlebar dari ukuran lama 1,5 meter menjadi 2,5 meter kali lebar kendaraan,” jelasnya.

Dirlantas Polda Jateng, Kombes Pol Agus Suryo Nugroho menyampaikan perubahan ujian teknis SIM C. (Portalika.com/Humas Reswi)

Selanjutnya untuk uji pengereman, panjang lintasan menjadi 20 meter dan jarak antar patok menjadi 2,5 meter. Pada uji U-Turn, melewati lintasan sepanjang 10 meter, dengan lebar tikungan belok 2 meter dan jarak antar patok menjadi 3 meter.

Sementara dalam uji huruf S, panjang lintasan sepanjang 35 meter. Untuk uji reaksi rem menghindar melintasi trek sepanjang 24 meter yang terdiri dari trek lurus sepanjang 16 meter, lintasan menghindar sepanjang 4 meter dan jarak antar patok 3 meter.

Dalam kunjungan tersebut Dirlantas mencoba langsung trek ujian praktik yang baru. Hasilnya, trek dapat lebih mudah dilalui namun tetap membutuhkan keterampilan dan kemahiran dalam berkendara.

“Ujian praktik cukup mudah pasti lulus, [bagi pemohon SIM] juga diberi waktu khusus untuk latihan,” kata Agus.

Portalika.com/Ist

Terkait perubahan materi ujian praktik SIM diseluruh jajaran Polda Jateng, Kabidhumas Kombes Pol Satake Bayu Setianto mengungkapkan perubahan tersebut menindaklanjuti perintah Kapolri untuk meninjau materi ujian praktik sebagai syarat bagi warga untuk mendapatkan SIM.

Dirinya berharap perubahan tersebut makin mempermudah kelulusan warga masyarakat yang mengikuti ujian praktik SIM.

“Masyarakat dihimbau tetap berlatih meningkatkan keterampilan berkendara. Nanti juga ada waktu khusus untuk latihan. Jadi jangan ragu atau was-was saat akan mengikuti ujian SIM,” tandas Kabidhumas. (Suryono)

Komentar